Skip to content

Tuntutan Menuntut Ilmu, Perkongsian daripada Seorang Pensyarah Universiti Islam Madinah

Di sini, saya berkongsi sedikit dari catatan saya dari tazkirah oleh Syeikh Khalid bin ‘Ali Ad-Duwaisy, Pensyarah di Universiti Islam Madinah yang di terjemah oleh Ustaz Mohammad Syariffudin dari Pejabat Mufti Sarawak. Tajuk tazkirah tidak dinyatakan dan bagi saya ia adalah berkenaan ‘Penuntut Ilmu’.

Pada awalnya, Syeikh mengajak kita bersyukur atas nikmat-nikmat yang telah dikurniakan oleh Allah. Nikmat yang paling utama adalah nikmat hidayah Islam dan Iman, dimana Allah telah mengeluarkan kita dari kegelapan dengan memberikan kita Cahaya.
Dengan nikmat Islam, Allah mengangkat darjat kita dan akan memberi kedudukan istimewa di Syurga kelak. Insyaallah. Fikir sejenak dan bandingkan kita dengan orang kafir yang masih dalam kesesatan, kita seharusnya sentiasa memuji Allah di atas nikmat ini.
Kenapa Allah memberi nikmat ini kepada kita?
Ini adalah kerana cinta-Nya kepada hamba-hambaNya, lalu Dia membuka Jalan yang Haq kepada kita.

Jalan yang Haq adalah nikmat yang sebenar-benar nikmat.

Syeikh juga mengingatkan kewajiban kita untuk bersyukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan bersyukur bukan sekadar di bibir atau lisan sahaja. Syukur perlu ditunjukkan dengan Amal Soleh.
Nikmat seterusnya selepas nikmat Hidayah adalah nikmat Ilmu. Ilmu adalah landasan kita menuju ke Syurga dan hanya dengan ilmu kita boleh mengenal Allah. Rasulullah sallahu alaihi wasallam bersabda, “Barangsiapa menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke Syurga.”
Kemudian Syeikh bertanya kepada kami,
“ما معنى عبادة؟ ”
( Apa makna ibadah?)
Menuntut ilmu adalah ibadah seutama-utama ibadah seperti ibadah lain seperti solat, puasa, menunaikan haji dan lain-lain. Ganjaran akan disediakan oleh Allah untuk penuntut ilmu.
Pentingnya menuntut ilmu sehinggakan beribadah seperti solat pun memerlukan ilmu, bukan hanya ikut-ikut sahaja. Segala amal ibadah kita wajib seperti apa yang ditunjukkan oleh Rasulullah sallahu alaihi wasallam. Jika tidak, maka amalan itu ditolak.

Segala amal ibadah kita wajib seperti apa yang ditunjukkan oleh Rasulullah sallahu alaihi wasallam. Jika tidak, maka amalan itu ditolak.

Bagaimana kita hendak mengenal sesuatu amalan itu adalah seperti yang diajar oleh Rasulullah sallahu alaihi wasallam? Ini hanya dapat dicapai dengan mencari dan menggali ilmu. Rasulullah sallahu alaihi wasallam sendiri sentiasa berdoa kepada Allah supaya ditambahkan ilmu.Allah telah memberi kedudukan tinggi dan kebaikan kepada penuntut ilmu. Rasulullah sallahu alaihi wasallam bersabda, “Barangsiapa yang Allah berkehendak padanya kebaikan, nescaya diberikan kepadanya kefahaman dalam Agama.”
Di antara kelebihan menuntut ilmu adalah Allah sendiri berbangga dengan penuntut ilmu dihadapan malaikat dan makhluk-Nya yang ada di langit dan bumi termasuk ikan di dalam air. Cuba fikir sejenak, siapa kita ini untuk dibanggakan oleh Allah sedangkan hidayah itu milik Allah.
Sesungguhnya penuntut ilmu adalah pewaris Nabi sallallahu alaihi wasallam kerana beliau sallallahu alaihi wasallam tidak mewariskan harta, beliau hanya mewarisi ilmu. Ambillah warisan Nabi kita sallahu alaihi wasallam iaitu ilmu sebagaimana anak mengambil harta yang diwaris oleh orang tua-nya.
Syeikh juga mengingatkan kita bahawa seluruh manusia sentiasa dalam kerugian seperti yang dinyatakan dalam surah Al-Asr,“Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali orang yang beramal soleh… “
Untuk beramal soleh perlu ada ilmu. Tidak ada manfaat untuk beramal tanpa ilmu dan juga tidak bermanfaat ilmu itu tanpa beramal. Syarat untuk mendapat ganjaran dalam menuntut ilmu adalah seorang penuntut ilmu itu perlu ikhlas.

Tidak ada manfaat untuk beramal tanpa ilmu dan juga tidak bermanfaat ilmu itu tanpa beramal.

Dengan ilmu ia membolehkan kita untuk mencari dan mendapat rezeki, dengan ilmu juga kita mendapat Syurga. Alangkah baik jika kita mendapat kedua-duanya? Namun yang lebih utama adalah ilmu Akhirat kerana kehancuran akan terjadi tanpa ilmu ini.
Perbanyakkan berdoa kepada Allah,
اللَّهُمَّ أَعِنِّيْ عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ
Kita sebagai hamba yang lemah perlu meminta pada Allah untuk mentaati-Nya dan memohon supaya mendapat ilmu untuk sentiasa memperbaiki amal ibadah kita.
Pada penghujung Syeikh ada berkongsi syair yang saya tidak sempat mencatat semuanya, yang berbunyi,
“Ilmu menghadirkan rasa takut kepada Allah,
Menuntutnya adalah zikir,
Mencarinya adalah jihad,
Mengajarnya adalah sedekah,
Ia adalah peneman ketika kesunyian dan keseorangan,
Ia adalah guru untuk mengenal Halal dan Haram,
………….. “
Akhir sekali, Syeikh kongsikan potongan ayat surah Az-Zumar, Ayat 9,
“…… Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna.”
Wallahu’alam
22 Syawal 1437
Published inilmuislam

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *